Saturday, 22 June 2013

BBM Naek? Pake WhatsApp Aja! xD

Hehe.. Garing memang. Gue akui itu. Kebanyakan maen sama Kyle nih keknya. MUAHAHAHA~

Jadi seperti yang sudah kita ketahui bersama, semalem itu jam 10an BBM Premium dan Solar resmi dinaikan harganya. Premium harganya jadi 6500 dari yang tadinya 4500 dan Solar harganya jadi 5500 dari yang tadinya 4500. Hil pertama yang ada di pikiran gue setelah BBM resmi naek adalah, "Yah, ongkos PP jadi 6000 atau mungkin bakal lebih nih keknya. *murung*"

Iyak, gue anaknya emang self-centered. Dan gue bangga. *disambitin bocah-bocah pergerakan di kampus*

Gue semacam bermuka dua dalam hal kenaikan BBM ini. Kenapa? Karena gue setuju dan gag setuju dengan kenaikan BBM. Mau tau alasannya? Beneraaannn? Aaak... Lahaciaaa~ *diinjek-injek viewers*

Alasan gue gag setuju bukan karena gue termasuk dalam geng #KelasMenengahNgehek.

Sebagai mahasiswa pengguna angkutan umum, rasanya beraaat sekali kalok BBM ampe naek. Ongkos PP gue kalo ke kampus itu 5000 sehari. Nah, diperkirakan setelah kenaikan BBM ini, ongkos sekali jalan P54 akan jadi 3000 atau 3500. Itu berpengaruh kepada perencanaan keuangan gue. Berati kesempatan gue untuk nabung agak berkurang dan acara Minggu Hedon gag bisa gue lakukan rutin sebulan sekali karena duit bulanan gue bakal agak kesedot di pos transportasi. Yasudah gapapa. Yang penting masih bisa melakukan minggu hedon. #YeeGitu

Nah, sekarang alesan gue setuju.

Gue setuju BBM naik. BBM bersubsidi. Iya cabut aja itu subsidinya. Kenapa? Karena sepengamatan gue, segede apapun banner tentang sasaran BBM bersubsidi, para orang-kaya-bermobil-mewah-gag-tau-diri itu tetep aja pakek BBM jenis Premium yang disubsidi. Pemberian subsidi ke BBM itu jadi gag tepat sasaran. 

Udah gitu, kalok Premium terus yang disedot, Pertamax nya nganggur aja gitu? Sayang banget kan. Gue lebih setuju kalok subsidi BBM itu dialihin jadi subsidi pendidikan atau subsidi kesehatan. Karena kalok BBM yang disubsidi, cumak bikin jalanan tambah macet. Jalanan macet = bahan bakar yang terbakar percuma selama nunggu macet. Itu subsidi cuma berbekas jadi asep pembuangan kendaraan. Gag penting banget kan output akhirnya? Bikin orang bengek sesek napas doang.

Kalok mau subsidi, ya kasih subsidi buat angkutan umum. Pokoknya kendaraan-kendaraan bermotor yang pakek plat kuning deh. Kesianan kalok itu angkutan umum juga kudu kenak imbas kenaikan harga BBM. Tapi ya tetep kudu diawasin juga penggunaannya. Jangan sampe tetep ada mobil mewah yang nyasar ke tempat isi BBM bersubsidi khusus kendaraan ber plat kuning. Kalok para orang kaya bermobil mewah itu punya malu, pasti mereka gag mau mobilnya disamain sama mobil angkutan umum. Gue kalok jadi orang kaya bermobil mewah juga ogah ngantri bensin di tempat ngantri rakyat sipil. Hih! #SombongBanget xD

Selain karena alesan tadi, gue juga bete sama para penolak kenaikan harga BBM yang manja. Kenapa manja? Karena kebanyakan 'perlawanan' berupa demo sana sini cuma berlangsung di Jakarta (menurut pengamatan gue seminggu ini). Sementara di kota-kota di luar pulau Jawa gag kedengeran pun. Kenapa kah? Setelah gue telusuri, beberapa kota di luar pulau Jawa sebelom BBM resmi naek pun mereka udah tercekik sama harga BBM yang emang anjing-mahal-banget. Belom lagi kalok itu BBM lagi langka. Bisa naek ampe 200% dari harga yang emang udah anjing-mahal-banget itu tadi.

Ambil contoh di Papua. Menurut cerita dari berbagai sumber yang gue dapet, saking langka dan mahalnya biaya pengiriman BBM ke sana, harga seliter bensin Premium berada pada kisaran 70ribu sampe 100ribu. Itu sebelom naek yah BBM. Gue gag mau ngebayangin sekarang harganya jadi berapa. Takut mewek. :(

Sementara harga pra kenaikan BBM di pulau Jawa aja gag sampe segitunya. Anjir itu bensin ngapa bisa mahal banget yak? *mikir keras*

Kalok menurut gue, kenaikan yang cuma 2000 perak buat para kelas menengah itu mah belom ada apa-apanya dibanding harga yang di Papua. Kenapa ribut-ribut? Demo menolak kenaikan BBM untuk rakyat? Rakyat yang mana? Rakyat Jakarta? Rakyat Pulau Jawa? Indonesia kan gag cuma Pulau Jawa doang.

Emang, dampak naeknya BBM itu luas banget. Salah satunya harga-harga sembako. Nyokap gue udah gegerendengan aje harga-harga di pasar udah pada naek bahkan sebelom BBM resmi dinaikan. Dan gue pun jadi keikut stres denger gerendengannya nyokap. Tapi, seperti yang tadi gue bilang, subsidi yang tadinya buat BBM kan bisa dialihin jadi subsidi yang lain. Gue lebih ikhlas dunia-akhirat kalo harga sembako yang disubsidi daripada BBM.

Silakan judge gue sebagai orang yang plin-plan atau gag punya pendirian. Tapi menurut gue, gue punya argumen yang yahud walaupun gue terlihat plin-plan.

Sekian dan terima grey underwear nya MIKA. *sembur asep samtek*
Cheers! ^^

3 comments:

  1. bacanya jadi pingin nulis blog juga..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah sayah mendatangkan inspirasi... *benerin cadar*

      Delete