Sunday, 6 November 2016

Orang Miskin Sudah Boleh Sakit

Waktu gue kasih tau junior kesayangan tentang apa topik yang bakal gue tulis malam ini, dia cuma geleng-geleng kepala. Kok? Nih percakapan gue dan dia beberapa jam yang lalu:
Di: Mekdi, gag?
Me: Yuk! Gue sekalian mo nulis, nih.
Di: Buat Benefit?
Me: Bukan. Buat blog.
Di: Mo bikin tulisan tentang apa?
Me: Tentang BPJS.
Di: *hening*
Me: Naon?
Di: Abis foreplay lalu BPJS, ya. Hmm..
Me: *smiling smugly* 
Sebelum postingan ini ditulis, gue juga baru aja publishing sajak yang dibikin bareng dua junior gue lewat groupchat (bisa diliat di sini). Gue baru ngeh kenapa si junior tadi ampe geleng-geleng kepala sama topik yang mau gue tulis ini. Muehehe...

Saturday, 5 November 2016

Konspirasi Pentil

Oleh: Sherly/Dian/Fadlu

Kecil
Mungil
Nyaris tanpa arti
Namun tanpanya, gairah terasa mati

Jiwa terasa sepi
Tatkala melihat model seksi
Berdada maksi
Sementara saya mini

Cabut saja pentilnya
Biar meletus!
Biar meleleh itu darah ke anus


Rumah masing-masing
Sabtu, 20 Agustus 2016 | 22:43 WIB

Saturday, 29 October 2016

Foreplay Pangkal Enak

Suatu sore beberapa minggu yang lalu, setelah gue menyelesaikan tugas di tempat magang, gue merasa bagian di antara pundak dan leher sebelah kanan tuh kaku banget. Jadilah gue minta tolong mentor magang yang merupakan salah satu kakak kesayangan gue untuk pijetin bagian itu. Untungnya doi mau. Lalu dia pun langsung coba ngurut itu bagian leher gue. Bare hands. Tanpa minyak atau lotion yang melumuri jemarinya.

Bukannya ngilang itu rasa kaku, gue malah meringis pedih karena pijetannya seret banget. Gue langsung nyamperin meja temen yang gue sinyalir punya lotion atau minyak-minyakan. Gapapa deh kalo yang doi punya adalah minyak kayu putih sekalipun (gue bisa dibilang alergi sama bau minyak kayu putih entah sejak kapan karena aromanya bikin nafas gue sesak), yang penting si kakak bisa ngurut leher gue tanpa rasa seret. Ternyata dia punya hand cream. Jadi gue kasihinlah itu hand cream ke si kakak untuk ngurut leher gue yang kaku.

Si kakak pun kembali ngurut bagian yang kaku di antar leher dan pundak gue. Sekitar 15 menit kemudian, kaku yang gue rasakan pun hilang dan dunia kembali damai.