Tuesday, 24 June 2014

Hospitalis Resto & Bar

Kemaren gue diajak jalan-jalan sore sama Kyle. Setelah taro motor di garasi rumahnya, gue nunggu dijemput sama dia yang abis dari kampusnya untuk ke mana entah gue gag tau. Sempet ngira gue mau dijual. Tapi setelah tanya apakah gue akan dijual, ternyata enggak. Gue malah mau dibuang di bantar gebang karena menurut dia gue gag akan laku dijual. .-.

Pas di daerah Radio Dalam, gue masih gag tau dia mau kemana. Gue kan emang suka liat-liat sekitar tuh kalo lagi jalan-jalan entah disetirin ato pas gue motoran (ya itu kalo motoran emang bukan kebiasaan bagus sih). Di lampu merah sebelum Sevel, gue nengok kiri. Ada bangunan seru gitu namanya Hospitalis. Tapi gag ada keterangan itu cafe ato restoran. Tapi gue yakin -seyakin gue kalo MIKA adalah malaikat Michael yang nyamar jadi manusia- kalo itu dalemnya macem rumah sakit gitu. Karena gue liat petugas valet nya pakek surgeon scrubs. Gue suruh lah Kyle buat liat apa yang gue liat karena kebetulan emang lagi berenti lampu merah juga. Tapi Kyle lebih tertarik sama itu Hospitalis karena dinding deket pintu masuknya ada gambar suster perawat sexy gitu. Hhh.. Gue mah ngebayangin dalemnya tuh pake peralatan makan macem peralatan operasi, dia malah ngebayangin kalo pelayannya suster sexy. Dasar cowok. #SexistAlert

Gue ngajakin Kyle buat mampir abis kelar urusan dia yang ternyata mau ke bengkel. Abis dari bengkel, kita balik lagi deh ke Hospitalis buat masuk dan ngupi unyuk. Gue bilang ke Kyle buat decrease his expectation karena di Jakarta gag mungkin ada tempat dengan waitresess sexy. Ini bukan Jepang, kampungnya. Jadi kami masuk dan menemukan interior macem gini:
Bener kan ekspektasi gue kalo dalemnya 'rasa' rumah sakit.

Seperti biasa, gue selalu berinisiatif langsung nanya ada smoking area di dalem apa engga pas disambut sama waitress. Untungnya ada. Jadi kita gag perlu dibakar matahari sore di luar. Kalo di foto di atas itu non-smoking area. Smoking area di dalem adanya di bagian kiri setelah pintu masuk.
Tempat kita duduk kemaren.
Meja kursinya unyuk. Kursinya ceritanya tuh wheelchair tapi versi lebar dan mejanya kek tempat tidur rumah sakit. Karena gag ada kasurnya, gue sebut aja itu meja operasi. Hehehe...

Selain kursi dan meja yang unik, lampu-lampu gantung di Hospitalis ini juga modelnya kek lampu operasi. Rasa rumah sakit banget. Sayang kurang baunya aja (?). #KanEmangBukanRumahSakit #SherlySukaBauRumahSakit

Sebelum liat menunya, kami masih ngira kalo ini cafe walopun di ujung ruangan ada bar nya. Tapi begitu liat di menu -terutama minumannya- cuma ada section Mocktails dan Cocktails, kami pun sepakat kalo ini adalah bar. Bar yang ada restorannya.

Sempet terkejut liat harga liquor per shot yang anjrit-murah-banget. Itu liquor kesayangannya Kyle, JW Black Label, harganya cuma 54k satu shotnya. Per botol cuma 800k aja dong. Tapi karena masih sore dan gag ujan deras, gag ada yang berani pesen liquor. Jadi Kyle nanya rekomendasi mocktails sama mbak suster waitresess setelah sebelumnya nanya bentuk menu cocktails yang namanya aneh-aneh. Soal cocktails, ada loh itu yang disajiinnya pakek kantong infus. Namanya Mexican Blood. Mau coba tapi, sekali lagi, masih sore.

Kyle pun pesen Florientiene. Simply, karena ada campuran stroberi di descriptionnya (Kyle cinta mati sama stroberi). Sementara gue pesen yang judulnya Just Peachy. Gue suka jus peach. Haha..

Pas lagi nunggu minuman dateng, gue geratakan apapun yang ada di meja. Gue liat ada silver case macem yang biasa gue liat di klinik ato tempat praktek dokter. Gue buka dengan ekspektasi bakal nemu peralatan makan berbentuk scalpel (pisau operasi) dan peralatan operasi lainnya. Tapi ternyata bentuk peralatan makannya normal. Pisonya piso biasa yang dipake di resto-resto. Dan garpunya pun garpu biasa. #KecewaItuSederhana #LebayMemang

Minuman Kyle yang dateng duluan. Tampilannya kek gini:
Florientiene ini disajikan dengan dua potongan zuchinni. Pas diseruput, berasa banget rasa timunnya. Gue lupa selain ada stroberi, soda, dan timun minuman ini isinya ada apan lagi. Yang jelas, rasa yang nempel banget di lidah adalah rasa timunnya. Entah kemana itu rasa stroberi yang dijanjikan (?). Seger cuy! Unyuk pula. Baru kali ini gue minum sesuatu yang rasanya timun banget. Berasa nyeruput kuah sayur. xD

Gag berapa lama, minuman gue dateng. Kek gini nih tampilannya:
Sempet mocking in Kyle karena gelasnya gag selucu gelas gue hahaha...

Just Peachy ini pas gue liat di deskripsinya berisi susu, coklat, dan jus buah peach. Gue liat teksturnya, omaigad, ini padet banget. Berlemak abis. Karena gue emang suka minuman 'berlemak' macem susu dan turunannya, jadinya gue langsung nge-judge ini minuman pasti enak banget. Dan bener dong ternyata ini minuman enak banget. Jadi tuh pas disedot dengan susah payah karena sedotannya kecil banget, di lidah berasa banget susu dan coklatnya. Creamy membahana deh. Nah pas ini minuman lewat di kerongkongan, baru deh terasa ada jejak-jejak jus buah peach di sana. Unik cuy. Bisa beda gitu sekali minum. Sekali lagi, karena gue baru ngerasain minuman yang memberikan efek berbeda sekali minum, jadinya gue suka deh. #Norak

Kami sempet ngobrol sama ownernya yang bernama Mbak Anna. Dengan kesempatan yang ada, kami pun ngorek-ngorek informasi sekorek-koreknya dari Mbak Anna.

Jadi sebelumnya Mbak Anna ini pernah kerja jadi waitresess di Jepang. Di sana dia temenan sama mixologist yang namanya Simon Pierce. Mereka kerja bareng dari tahun 2008 sampe 2010. Nah kata Mbak Anna, kalo di Jepang itu kan bar dan club di sana konsepnya tematik. Pas pulang ke Indonesia bareng Simon Pierce, karena dia nikah sama temennya Mbak Anna, kepikiran lah buat bikin resto and bar yang tematik kek di Jepang.

Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya tercetuslah ide untuk buka resto and bar bertemakan rumah sakit di daerah Radio Dalam. Tapi karena budaya Indonesia tentu lah berbeda dengan Jepang, maka disesuaikan lah itu tampilan waitresess nya. Kalo di Jepang kan beneran itu waitress-nya pada pakek baju suster dengan belahan dada yang sungguh ekstrim. Karena bukanya di Jakarta, jadi ya disesuaikan dengan budaya sini. Baju-baju susternya lebih tertutup. Tetep gag mengurangi rasa rumah sakit di resto and bar ini sih. Karena kata Kyle ada waiters yang pakek baju dokter dengan stetoskop. Di bar nya juga ada peralatan-peralatan yang biasa kita liat di lab kimia.

Gue belom liat tampilan makanannya karena kebetulan lagi tanggal tua sebelum jalan udah makan dulu. Tapi kalo gue liat harganya, berkisar standar-standar cafe yang pernah gue datengin. Gag over-priced kalo gue datengnya pas baru gajian. Kisaran harganya 30k-60k. Kata Mbak Anna, Hospitalis menyediakan makanan Western, Asian, dan Indonesian. Tapi di sini lebih banyak Asiannya karena kebetulan suaminya Mbak Anna ini seorang chef yang diimport (?) langsung dari Jepang. Jadi dijamin terasa sekali rasa Asia terutama rasa Jepang di makanan yang disajikan di sini

Hospitalis ini masih baru banget di buka. Baru sebulan. Tepatnya tanggal 23 Mei 2014. Soft-openingnya sendiri baru 11 Juni 2014 kemarin. Keren kan gue bisa nemu tempat unik yang baru buka gini. Haha.. Makasih loh Kyle kemaren ngajak gue jalan-jalan sore. ;)

Tempat unyuk ini buka setiap hari dari jam 11 siang sampai 1 pagi di weekdays dan sampai jam 2 pagi di weekend. Setiap  Kamis, Jumat, dan Sabtu malam selalu ada penampilan DJ dan akustikan untuk menghibur.

Gue rasa setelah ini yang baca review gue pada penasaran pen nyobain minum dari kantong infus ato serunya merasakan dua rasa berbeda di mulut abis nyeruput Just Peachy. Hospitalis dokem di Jl. K.H. Achmad Dahlan Raya No. 31, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Jadi kalo lo pada sering hangout di Sushi Miyabi Radio Dalam, lo lurus dah tuh sampe sebelom lampu merah yang di seberang Sevel Radio Dalam. Lurusnya sambil nengok kiri. Maka lo akan ketemu dah bangunan judulnya Hospitalis dengan petugas valet parking ber-surgeon scrubs. Kata Mbak Anna, tempat yang sekarang jadi Hospitalis ini dulunya salon. Nah, buat yang sering berlalu-lalang di daerah Radio Dalam, lo cari aja tempat yang dulunya lo tau adalah salon. Kalo masih susah juga ketemunya, tempat ini berada tepat di seberang restoran HEMA. Nah tuh. Kalo masih gag ketemu juga. Hhh... Gue gag ngerti lagi dah. I'm out.

Well, kalo mau tau lebih lanjut tentang Hospitalis ini, lo bisa liat twitter mereka di @hospitalisjkt. Karena sekarang lagi musim Piala Dunia, Hospitalis ngadain nobar khusus buat pertandingan yang disiarin jam 11 malem. Seru deh kalo nangkring di sini buat nonton bola sama kawan sejawat.

Sebelom kita pulang, gue minta Kyle fotoin gue sama suster-suster waitresess dulu~
Cakep-cakep yak susternya~ :3
Next visit nampaknya kita akan dateng malem supaya gag kegerahan kalo mau nyoba cocktails ato pesen liquor. Khusus buat gue, bakal mau diajak sama Kyle kalo gue abis gajian. xD


Tschüs~ :9


Semua foto gue ambil dari blognya Kyle. Just so you know~

2 comments:

  1. liquornya berapaan sher? mahal ga? wkwkwk gw kepo ~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gag nyampe 100k deh pokoknya per shot. ^^

      Delete